Wednesday, 19 February 2014

LANGIT DAN LAUT BIRU PULAU SULAWESI



Aku tidak ingat kapan pastinya mulai menyukai langit biru. Mungkin sejak SMP, setelah pindah dari rumah warisan peninggalan almarhum kakek-nenek dari ayah, ke rumah yang dibeli sendiri oleh kedua orang tuaku. Rumah itu terletak di dalam sebuah kompleks, yang untuk mencapainya harus melalui sebuah jalan masuk dari jalan raya yang cukup panjang. Aku senang berjalan kaki sepulang sekolah melaluinya jika tidak dijemput, di kiri-kanan jalan masih terhampar tanah lapang. Di atasnya, langit biru menyambut. Luas, tenang, biru. Aku mulai menyukainya, mencintainya. Langit biru itu. Kamarku yang terletak di lantai dua, juga memiliki jendela yang memotret langit biru dalam batas-batas ruangnya yang terbuat dari kayu. Di baliknya, ada teras luar lantai dua rumah. Darisanapun, aku suka duduk berlama-lama memandangi langit biru yang membentang di atasku. Sampai ketika SMA, aku masih senang duduk-duduk di teras luar lantai dua rumahku sambil melihati langit biru. Memandanginya sampai habis waktu. Mengambil foto. Karena, bosan tak pernah menghampiri. Kadang sendiri, kadang bersama sahabat-sahabatku jika berkunjung. Kami bahkan memanjat atap, demi senang-senang masa remaja, dan aku, juga demi langit biru.

Setelah pindah ke depok demi melanjutkan studi, aku pikir aku kehilangan langit biruku. Tapi ternyata tidak juga. Meski tak sebiru di medan, langit kota depok tetap biru membentang. Menghibur. Apalagi pondok tempat aku tinggal kos, desainnya seperti asrama dengan kamar-kamar yang langsung menyapa alam luar. Rumput hijau dan langit biru.

Beberapa minggu lalu, sekitar bulan akhir januari, aku mendapat anugerah untuk bisa berkunjung ke Sulawesi Utara demi beberapa tugas, yang mungkin terlalu panjang jika dibagikan disini. Tapi, sungguh aku belum pernah melihat paduan langit dan laut yang sama-sama biru, sama-sama luas, sama-sama tenang, dan sama-sama indah, seperti langit dan laut disana. Aku langsung jatuh hati. Apalagi masa musim penghujan di kota depok dan jabodetabek membuatku tak bisa melihat langit biru sama sekali akhir-akhir ini. Hanya langit mendung, gelap, berawan, kelabu, yang sedih. Yang memadamkan semangat diri sendiri. Karenanya, ketika sampai di pesisir Sulawesi Utara: aku terpana. Kagum dan tertegun, akan sebuah pemandangan lukisan Yang Maha Agung. Sulawesi Utara, langit biru dan biru lautmu, tak tertandingi. Sempurna di mataku.

Belum lagi kunjungan dan wisata (juga) ke desa-desa di pesisirnya. Masyarakat yang ramah, logat bicara yang menarik, masakan dan makanan yang pedas tapi memikat lidah, ikan-ikan yang diolah segar langsung dari lautan yang biru, rumah-rumah sederhana tapi aman dan nyaman, adik-adik yang cepat akrab dan banyak berbagi, alam lalu pantai lalu karang yang keindahannya alami, belum terjamah kepalsuan manusia. Pengalaman pertama terapung-apung dalam perahu kecil mirip sekoci kapal Titanic di tengah laut malam-malam ketika ingin menyeberang ke pulau gangga, karena mesin perahu tiba-tiba mati. Pengalaman pertama wisata hewan-tumbuhan laut serba alami dipandu tanpa rencana oleh teman-teman mahasiswa kelautan Universitas Samratulangi Manado. Pengalaman pertama sedikit merasakan uji nyali seperti anak mapala, yang memanjat tebing berbatu di bibir laut, mendaki gunung menanjak dan menembus hutan ketika pulang dari pantai, ikut panik karena teman-teman setim tertusuk bulu babi (binatang laut berduri--red) ketika asik berenang. Pengalaman pertama melihat langit malam penuh bintang kecil dan besar di atas laut dan di atas kota Manado, yang tak akan pernah ada di jabodetabek menurutku.



Degradasi Warna Biru: Indah
Di Pantai Pulau Tanpa Penghuni
Awan Putih dan Langit Biru Kota Tondano
Terapung
Di Pinggir Pantai Sebuah Pulau Di Tengah Lautan Sulawesi


Sungguh. Langit dan laut biru Pulau Sulawesi, benar-benar membuatku rindu untuk berkunjung lagi. Suatu saat di momentum yang tepat, berharap pasti berkunjung lagi.


p.s. :

Perjalanan mengunjungi Sulawesi Utara tidak lengkap tanpa kalian, terima kasih teman-teman baru yang amat-sangat mengajarkanku banyak hal :) Postingan ini untuk kalian juga, untuk tim yang kemarin berangkat menemani aku dan armel mengunjungi desa tumbak--ka lexi, angel, vany, vian, dan ka miro, untuk tim yang kemarin berangkat bersama-sama aku dan ka moren mengunjungi Pulau Gangga di atas Sulawesi--ka kuts, ka abe, ka harlye, ka ungke, ka ogen, angel, linda, chia, tian, dedi, ari, tya, ka lia, dan anas. Terima kasih juga untuk sambutannya yang luar biasa, teman-teman dari Universitas Sam Ratulangi, khususnya untuk ka bobby, david, glenn, joan, rizky, dan semua yang mungkin tak bisa kusebut satu-satu namanya disini Terima kasih banyak :")