Saturday, 2 April 2011

CERITA SEPANJANG UTS


Find rest, O my soul, in God alone;
my hope comes from Him.

♥ Psalm 62 : 5 NIV ♥

Minggu UTS sudah selesai – akhirnya. Weekend ini saya bisa bernafas lega dan merenggangkan tubuh sebentar hehe :D Setelah dua minggu UTS ini di FISIP UI, rutinitas kehidupan ‘sedikit’ berubah: aktivitas wajib – belajar dan baca buku! Gak ada acara makan bareng di kancil seperti biasa, sama sapta atau sociology 2009 family. Karena keluar kelas ujian juga udah beda-beda, jadi siap ujian, langsung balik ke kosan deh.

Dua minggu UTS ini puji Tuhan – jadwal ujiannya terdistribusi merata di minggu pertama dan kedua (hehe). Jujur saja, 21 sks dan 7 mata kuliah di semester ini yang seharusnya hanya ada 7 kelas dalam seminggu – semester ini nambah jadi 9 kelas dalam seminggu. Kenapa bisa? Statistika sosial II dan Metode Penelitian Sosial (MPS) Kuantitatif I minta jatah kelas 2 kali seminggu jadilah ada 9 kelas dalam seminggu saya di semester ini. Bahkan kelasnya lebih banyak 1,5 jam dari semester lalu yang 24 sks. Jadwal saya juga meruncing di tengah minggu – hari rabu menjadi hari yang beneran full dengan 3 mata kuliah dan masih ada jadwal rapat organisasi lagi sampai malam. Saya tidak bisa ngebayangin sebenarnya gimana kalo UTS-an numpuk hanya dalam seminggu seperti semester-semester lalu. Tapi puji Tuhan, God designed the best for this schedule! Di minggu pertama – saya hanya ada 3 mata kuliah yang ujian sit in, dan di minggu kedua – menyusul 3 mata kuliah berikutnya yang ujian sit in + 1 take home UTS. Puji Tuhan.

Walaupun sebenarnya jadwalnya asik dan cukup lapang, tapi dua minggu UTS lalu sejujurnya lagi, tidak selapang itu. Sabtu dan minggu di tengah-tengah dua minggu itu – salah seorang sepupu saya (anak pakde – abang mama saya), menikah :) mba iwul yang karena memang tinggal di depok – dulu pas saya masih menikmati masa-masa maba, suka berkunjung dan nolongin anak rantauan ini hehee nah, di pernikahan si mba semua sepupu dari pihak ayah dan ibunya diminta tolong menjadi pager bagus dan pager ayu (mba saya menikah dalam pernikahan secara Islam dan dengan adat jawa, unik deh :)). Jadi saya juga ikut menjadi pager ayu.

Itu pengalaman pertama jadi pager ayu. Bahkan pengalaman pertama, pakai pakaian adat jawa yang berkain-kain itu hehe senang rasanya bisa ikut mengantarkan mba saya itu ke pernikahannya. May God bless you, beloved sister :)

Ya tapi sejujurnya jelas sabtu minggu saya tidak sempat belajar. Kertas handout sosiologi industri masih dibawa-bawa sih di dalam tas, dipegang juga, tapi ya tidak konsen. Apalagi mama papa dan semua saudara mama (pakde bude dan sepupu-sepupu, oia mama saya ada 8 bersaudara hehe) yang tinggalnya beda-beda provinsi akhirnya berkumpul lagi di moment itu ♥

Tetapi Tuhan masih begitu melawat :)

Akhirnya, minggu malam jam sebelasan saya balik ke kosan bersama sepupu saya, yang juga sedang kuliah semester II di FEUI. Bela-belain soalnya sepupu saya malah ada ujian senin besoknya. Mama papa nginep di rumah bude di sunter dan senin selasa berusaha mempersiapkan ujian triple (statistika sosial – take home sosiologi pedesaan – sosiologi industri) buat rabu. Tapi ternyata saya salah. Rabu itu hanya ujian double. Percaya gak percaya, statistika sosial ternyata ujian hari selasa – dan saya gak tau – huoo!

Saya ingat selasa itu sekitar jam 10:00 belajar sosiologi industri. Statistika sosial II belum sempat saya sentuh sama sekali. Rencananya habis sosiologi industri – karena pertimbangannya, bahan sosiologi industri banyak banget, dan closed book. Saya sejujurnya masih kecapean karena pager ayu-an weekend itu jadi nyaris belajar sambil sedikit ngantuk -___- rabu besoknya mama papa pulang ke medan, jadi siang itu rencananya mama papa kunjungan terakhir sebelum pulang ke kosan saya, ya saya juga sambil menunggu mereka. Sampai salah seorang teman baik saya di sosiologi, sapta dwi putri, tiba-tiba telfon.

Sapta tanya, kenapa saya tidak ujian. Saya bingung. Ujian? Ujian apa hari ini, ta? Sapta jawab : statistika sosial II yoels! Wah saya langsung panik! Perasaan saya nyatet jadwalnya ujian statsos II hari rabu! Panik. Sungguh. Sapta bilang, beneran lo gak tau yul? Ya ampun, gue kirain lo sakit, ngampus aja dulu yul.

Ternyata saya salah jadwal. Sebenarnya ini agak membingungkan juga. Jadi ceritanya di jadwal ujian mata kuliah seluruh jurusan FISIP UI digabungin dan diacak gitu menurut hari di papan pengumuman. Dan jadwal ujian statistika sosial ada dua – selasa dan rabu. Masalahnya, saya hanya melihat dan mencatat yang hari rabu. Gak seperti biasanya, jadwal itu memang baru ditempelin beberapa hari sebelum ujian (kamis sebelum minggu pertama kalau gak salah) padahal biasanya kalo gak salah paling telat seminggu sebelum bahkan dua minggu sebelum udah ditempel. Dan karena sedang ribet urusan tugas kuliah – organisasi – dan lain-lain saya belum sempat catat kamis itu. Saya baru catat jadwal jumat malam sebelum pulang, setelah semua kegiatan selesai. Udah gelap – udah capek – dan gak konsen.

Nah ujian statsos jadinya selasa bukan rabu. Teman saya, kodik – selaku ketua kelas statsos II memang sudah menjarkom via message facebook dari group sociology 2009. Tapi saya tidak liat karena memang jarang facebook-an akhir-akhir ini dan jadwal digabung sama seluruh jadwal UTS lainnya, yang saya pikir saya udah catat. Yang ini memang kekurangcermatan dari saya, huhu (maaf banget kodik).

Masih panik, saya langsung siap ini – itu. Asal tarik baju celana. Bawa segala perlengkapan – buku kalkulator catatan dsb – buat statistika sosial. Tapi sebelum keluar kamar, saya berserah dulu sama Yang Di Atas untuk hal ini. Memohon maaf atas segala kecerobohan dan memohon pertolongan. Siapalagi yang bisa diandalkan kecuali Tuhan? pikir saya saat itu.

Sesampainya di kelas, mba lidya, salah satu dosen statsos II yang mengawas ujian hari itu sedang mengumpulkan hasil ujian teman-teman sekelas. Saya datang dan melapor dengan panik dan sedih *ya sedih kalo saya gak UTS komponen nilai saya hilang 30% kan. Mba lidya, tampak bingung. Beliau bilang tadi juga saya sudah ditelfon tapi saya gak angkat. Saya hanya bisa menunggu keputusan beliau dan duduk dengan panik dan bingung di salah satu kursi. Soalnya respon mba lidya belum bisa ditebak. Saya ingat banget – banyak teman-teman sosiologi yang udah tau masalah saya saat itu men-support saya. Beneran terharu. Really thanks all goodfriends! :’) sampai akhirnya, mba lidya ngajakin saya ke departemen sosiologi. Tapi belum bilang, saya boleh ujian susulan atau gak. Still keep praying.

Singkat cerita, puji Tuhan! Saya bisa ujian susulan di departemen. Waktunya memang cuma satu setengah jam, dan kata mba lidya nilai saya tidak akan lengkap 100% - akan ada pengurangan sesuai keputusan pengajar. Ya kecerobohan saya juga, saya akui. Saya minta maaf banget kepada seluruh staf pengajar mata kuliah statistika sosial II, kodik, dan teman-teman. Dan Tuhan Yang Terkasih. Tapi sungguh, saya masih begitu bersyukur karena masih boleh UTS. Setidaknya komponen nilai UTS saya tidak kosong.

Puji Tuhan lagi – walaupun belum belajar, soal-soalnya bisa saya kerjakan. Saya bersyukur selama ini memperhatikan setiap pengajaran di kelas. Tapi saya percaya inipun dari God’s help, only. Hasilnya, terserah kepada Tuhan saja. Berserah total dan ekstrim kepada-Nya.

Pulang dari ujian itu – saya masih merasa seperti baru mimpi. Sungguh. Tidak pernah menyangka kejadian seperti ini terjadi di minggu UTS saya. Ini pengalaman ekstrim. Tapi di atas segalanya, saya masih begitu berterima kasih kepada Tuhan Yesus dan semua teman baik di sosiologi untuk segala support-nya, teristimewa untuk mba lidya dan staf pengajar yang masih memperbolehkan saya ikut UTS. Saya tetap bersyukur untuk kejadian ini, karena sekali lagi saya menyadari bahwa pertolongan Tuhan selalu tepat waktu.

Saya jadi ingat bagaimana Tuhan mencoba mengingatkan pagi itu. walaupun masih letih karena tugas pager ayu, saya bisa bangun subuh jam dua ke tiga selasa pagi itu. menemui Tuhan dulu di saat teduh dan jam doa lalu belajar dan akhirnya mandi tepat waktu di jam yang sama seperti kalo saya kuliah jam 8 biasanya. Saya juga begitu percaya Tuhan sudah mengingatkan ujian ini melalui mba lidya yang mencoba menelfon saya untuk men-check kondisi di jam setengah sembilanan. Tapi memang, waktu itu hape simpati saya sedang lowbat dan saya charge di kamar – saya tinggal keluar untuk sarapan dan mandi (dan belajar di kantin ibu kos saya) dari jam tujuh. Sebenarnya di jam delapan ke setengah sembilan, saya sudah ada feeling untuk menyudahi acara belajar saya di kantin ibu kos (lagi-lagi saya percaya Tuhan sebenarnya sudah menggelisahkan untuk masuk ke kamar melihat panggilan mba lidya di ponsel saya) karena gak efektif juga. Tapi memang saya kurang peka pagi itu, jadilah saya mengabaikan feeling dan baru masuk ke kamar jam sembilan. Ketika sepanjang perjalanan barel – FISIP UI dengan ojek (biar cepet hehe) juga saya akui saya memang panik berat. Tapi entah kenapa rasanya tetap tidak khawatir. Saya sudah mempercayakan sepenuhnya, ekstrim total, kepada Tuhan, di dalam nama Tuhan Yesus, dan ya sudah. Tuhan begitu Mahakuasa dan tidak ada yang Ia tidak bisa lakukan. Sampai akhirnya – Tuhan memang sungguh menolong (lagi) melalui sapta dwi putri yang menelfon tepat di jam sepuluh lewat! (thanks berat saptaaa!) Tuhan menolong supaya bisa ujian susulan (melalui mba lidya yang akhirnya memperbolehkan saya ujian, terima kasih mba lidya dan mba evelyn…) – Tuhan menolong dalam pengerjaan walaupun saya belum siap-siap sesiap biasanya. God is marvellous.


Setiap perjuangan UTS ini saya kembalikan kepada Tuhan. Tuhan Yesus sangat menolong dan melawat selama minggu UTS ini dengan banyak hal, banyak cara. Saya ingat bagaimana sebenarnya di minggu I UTS saya juga ada pelayanan doa siang di persekutuan, yang seharusnya hari kamis (24 Maret) yang dipindah jadwal ke hari senin (21 Maret). Saya sangat terharu Tuhan menjawab doa saya, karena kamis itu ujian MPS Kuantitatif II dan bahannya cukup banyak juga, saya mungkin akan cukup ribet kalau double mempersiapkan ujian dan pelayanan sekaligus hari rabu dan kamis itu. Kalau pindah ke senin, saya masih punya waktu sabtu-minggu untuk persiapan pelayanan dan UTS, dan memang untuk sosiologi keluarga bahannya tidak sebanyak MPS. I always believe that He designed the best for my days :’) Saya ingat juga bagaimana di minggu pertama UTS, ketiga mata kuliah ternyata open book. Puji Tuhan! Saya memang sudah siap-siap dan belajar, tetapi sejujurnya masih kurang pede di hari H karena merasa belum hapal konsep-konsepnya dengan pasti. But, God helped and God helps :))

Dan jadilah saya baru sadar curhatan ini sudah sedemikian panjangnya, hahaha tapi saya senang bisa berbagi cerita tentang hal ini ♥


Sebagai penutup terakhir saya hanya ingin bilang –
Rely on God, only and always in every step of your life, readers! Tidak ada siapapun atau sesuatu apapun yang lain yang bisa menolong setiap waktu, setepat waktu, dan semengagumkan Tuhan. Bahkan, jangan andalkan kekuatanmu. Kita ini manusia yang terbatas, pada kenyataannya memang kita tidak mahabisa menaklukkan hal-hal di sekeliling kita seperti yang dibilang kaum positivis hehe. Bergantunglah kepada Tuhan dalam totalitas. Saya mau bilang, jangan ragukan bahwa Tuhan Yesus itu baik. He will help in all ways.


Berserulah kepada-Ku pada waktu kesesakan,
Aku akan meluputkan engkau, dan engkau akan memuliakan Aku
[ Mazmur 50 : 15 ]


Have a nice day peoples! – and be sure
that you experience your day today with God :)